Akhirnya nyerah juga nulis pake boso linggis

Akhirnya saia menyerah. Daripada dibilang g nasionalis mendingan saia nulis blog pake mode billing ual aja deh. Maksudnya klo lagi pengen nulis pake boso linggis, ya tak tulis pake boso linggis, klo pengen make bahasa indon (katanya orang2 malingsia), ya make bahasa indon.

Sebenernya ngga ada yang penting yang mau kuceritain sih. Tapi berhubung blog nya udah vakum berhari hari (atau berminggu minggu?), tetap harus ada yang ditulils. Tul nda? Keinget juga si, kata katanya seseorang (entah siapa, lupa, ada yang tahu?) yang bilang kalo “Sampaikanlah, walau hanya satu ayat”. Mangkanya, karena itu saia sampaikan, walau hanya satu ayat.

Kemaren saia sempat sakit 1 minggu. G enak pek, sakit tu, yaqin, g direkomendasikan wis. Karena tempat saya training tidak bisa memberikan ijin sakit loyalitas saia pada perusahaan sangat tinggi, saia paksakan untuk masuk training. Kronologisnya begini. Duh sek gatel, tak kukur kukur dulu.

Tanggal 29 Feb, karena di kosan g ada mainan (baca: komputer), akhirnya kuputuskan untuk menempuh perjalanan panjang sejauh jarak antara mipa selatan dengan parsley di jakal. Sebenernya bisa aja naek metromini, yang full AC (Angin Cendela) dan full Music (bob marley ala blok m), tapi gara garanya saia lagi pengen olahraga (baca: pengen ngirit), akhirnya diputuskan untuk menempuh perjalanan mencari kitab suci hiburan malam dengan berjalan kaki.


Langkah demi langkah, meter demi meter, cewek cakep demi cewek cakep kulewati untuk mendapat kitab suci. Sempat juga disemprot air kubangan ama metromini. Setan! Besok kalo aku jadi presiden indonesia kuganti semua metromini sama taksi. Setelah sekitar 1297 detik berlalu, akhirnya saia sampai di tempatnya dimas. Akhirnya aku bisa menyentuh komputer kitab suci yang telah lama kudamba dambakan. Langsung saja saia laksanakan perintah pertama dalam kitab suci tersebut, yang berbunyi “Hai orang orang yang beruntung (yang tidak beruntung tidak hai), bukalah file 3gp dalam folder ada dech, karena sesungguhnya menonton 3gp adalah hak segala bangsa, dan oleh sebab itu maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan, diganti dengan penjajahan di atas bulan. hahahaha.” Wah, kampret, ni mesthi kitab suci yang mbikin si jo geblek.

Singkat cerita, akhirnya saia bisa menyentuh komputer juga, walaupun minjem punya nya dimas. Karena kemaleman, takut kalau bancinya masi belum pada keluar, akhirnya saia putuskan untuk menginap di tempat nya dimas. Paginya, hari sabtu, baru saia pulang ke kosan. Jalan kaki lagi. Maklum lah, g punya uang metromininya g bisa nerima kartu visa soalnya. Sesampainya di kosan langsunglah seperangkat alat cuci saia siyapkan untuk mencuci celana jeans saia yang berlumur lumpur.

After that, I went to ferdi KnuP house. Weits.. g konsisten. Ganti pake bahasa indon lagi. Jadi habis nyuci saia pergi ketempat ferdi, bareng dimas, karena diiming imingi akses internet 768 kBitps. Setelah menghabiskan 1,5 jam di angkot dan metromini, sampai juga kita ke daerah Bintaro, Pondok Safari Indah, dimana tapak jejak ferdi lekang dalam ingatan. Dengan semangat 45 kami berjalan menuju rumah kediaman ferdi. Walaupun sempat nyasar mampir ke beberapa tempat yang tidak ada dalam tujuan awal, akhirnya nyampe juga disana.

Singkat cerita, saia baru tidur jam 3 pagi, ndownload manga beck, bangun jam 9 pagi. Dua hari ini saia jadi kurang tidur. Walhasil setelah dua hari yang melelahkan, di hari minggunya saia baru tidur jam 12 pagi. Gara gara hari senin ama hari selasa duduk di pole position (baca: paling depan sendiri, tepat di hidung instrukturnya), akhirnya saia merasa tidak enak badan. Sebenernya sih posisi aslinya g di pole position, tetapi gara-gara anak-anak setan yang mindahin nametag saia, akhirnya dapet deh pole position. Siyal…

Walhasil di hari senin sore saia cuman pusing-pusing aja. Berbekal doa dan tolak angin, saia berharap tidak ada hal buruk yang terjadi. Paginya, rasanya saia baik baik aja, cuman agak ngantuk. Siyalnya, saia dapet pole position lagi hari ini. Akhirnya sorenya ada rasa rasa yang membuat kita terbang ke awan (baca: mumet). Berbekal tolak angin (tanpa doa kali ini) saia melewati malam itu dengan susah tidur.

Paginya, hari rabu, saia sakit beneran. Nasib,,, masih training aja udah sakit, gimana klo dah kerja nanti. Saat saat sakit jadi keinget rumah. Ada yang ngerawat, ada yang mbeliin makan. Manusia tu cen busuk kok, inget ama yang disana cuman kalo lagi dapet musibah aja. Walhasil saia melewati hari rabu dan hari kamis dalam kondisi nyari tewas. Untung sajha g dapet pole position lagi. Untungnya lagi materi trainingnya adalah kerja kelompok. Jadi masih bisa bertahan dari mual mual, kembung, panas, pusing dan sebagainya. Sampai makan pun jadi g selera.

Nah, intinya saia sakit. Dari hari rabu. Apa pesan yang bisa diambil oleh pembaca? Sakit itu nda enak, yakin, mbikin hidup serasa mau mati. Dan mati serasa mau hidup. Hari kamis adalah hari yang sangat dinanti nanti. Akhirnya saia bisa istirahat, karena jumat sampai minggu saia libur, horeee…

Sayang sekali, di hari libur tiga hari itu, kekasih saia datang ke Jakarta. Sebenernya arin dah ada di jakarta sejak rabu untuk urusan bisnis. Rabu dan kamis ada urusan bisnis dengan perusahaannya. Jumat dan sabtu rencananya akan kita habiskan bersama sama. Jarang jarang saia dan kekasih saia ada waktu untuk bersama sejak kami berdua sibuk dengan pekerjaan. Ndilalahnya kok ya pas saya lagi sakit sakitnya too.. Apes temenan. Ini namanya sudah jatuh ditimpa gajah. Tapi untung saja, berkat kedatangan nya saia berangsur angsur sembuh. Walaupun sempat mampir ke dokter di klinik medika yang cupu. Obatnya baru bisa meredakan perut saya yang menggelegar seakan mau pecah itu setelah tiga hari. Pantangannya pun aneh aneh, mulai dari mie, sampai makanan pedas, semua yang saya sukai. Siyal banget deh pokoknya.

Anyway, total saia butuh 6 hari untuk kembali ke kondisi 90%. Di hari selasa minggu depannya saya sudah come back di lapangan futsal sintetis Pro Arena. Edian, sewa lapangan futsal disini gila gila an. 275k IDR per jam. 550k per 2 jam. Untuuung aja dibayarin kompeni saia. Kompeni saia memang baik banget kok. Udah saia kerjaannya baru ketawa doang, dibayar ama dikasi laptop (walaupun nunggu 1,5bulan dulu buat laptopnya).

Pokoknya, saia sudah nda hidup di jaman batu lagi. Udah dipinjemin notebook ama kompeni saia. Bisa ngenet akhirnya. Bisa ngeblog. Bisa nggo blog nggo blog kin orang lagi. Gyahahahaha. Ya wis lah segitu dulu. Ni saia lagi mumet ama signaling WCDMA (3G), 5 hari course tetep sulit dicerna. Mudah mudahan suatu saat nanti saia bisa dong. Amin…

Sharing is caring :)

37 thoughts on “Akhirnya nyerah juga nulis pake boso linggis

  1. ckckck… baru kali ini aku benar2 menikmati blogmu bram… setelah kmrn2 aku gak ngerti kamu nulis pake bhs apa… :-P

    mending memang bhs indonesia atao boso jowo wae om, ben aku yo iso moco… :D

  2. Kok nulis “saya” dengan ejaan “saia” lagi ngetop yah? Aku jadi inget “saint saia”. Ato lagunya Meggy Z, saia sakata.
    *ngasal*

    Expert seperti Anda harusnya berusaha extra keras di tengah lingkungan yang serba extreme macam Jakarta supaya bisa tetap jadi distributor film exexex. Makan yang banyak (:P), vitamin, susu. Kata Ade Rai, klo Anda jalan 30 menit dengan kecepatan biasa tanpa kelelahan, itu tanda klo Anda sehat. Nah, jalan kaki ajah terus, sampe metromini nerima visa. :)

    Tetap sehat, Jek! Sehat itu mahal! Jangan sampe Anda ditangani GMC!! Jangan kayak saya yang operasi caplak 3 kali!!
    *pengakuan mantan korban malpraktek*

  3. @pung : terpaksa loyal pung, lha diwanti wanti jangan izin pas training jeh… bbrp penikmat juga jatuh bangun eh jatuh sakit juga kok kemaren.

    @alva, ifa : lagi males nranslate, hahahaha

    @jo satchi, chiw : senorak noraknya aku, lebih norak kalian, raja dangdut norak iramah

    @landhez : HP compaq6910p, T7100 core2duo 1.8Ghz, DDR2 2GB, CDMA EVDO, WLAN 802.11n, fingerprint, bluetooth, IrDA, tapi sayang seribu sayang, OS nya win2000… hiks…

    @sangprabo : jakarta memang kejam bol, di jogja saiya hampir g pernah sakit, eeh, disini malah sakit, mana asuransinya cuman buat rawat inap alias kecelakaan lagi… nasib… yang penting jangan ngirit2 makannya klo di jakarta..

    @trojan : bukan g bisa jan,, kan udah dibilang klo nasionalismeku lagi tinggi tingginya.. hahahaha… ra koyo kowe, moco paper wae cekelane kamus, hohohoho

  4. wee… akhirnya.. ada isinya juga alamat website ini.. :P

    Kantornya dmn ne? ntar klo k jakarta aq tak mampir..
    mencari kitab-tidak-suci.. hahaha..

    btw, nggaya tenan ik nggo boso linggis.. kasian mas trojan ntar..

  5. @dj-AO : hooo iya nuw, ada internet gitu loh, kekekeke

    @apip : hahaha, website ini memang bukan ditujukan buat hacker gagal kok pip, aku nang jaksel, radio dalem, cedak pim. dolan wae mbrene mengko

    @calonorangtenarsedunia : klo pijat plus plus aku mau, hahahaha

    @punk : lha kuwi punk, aku yo mbuh, kok iso ngene… kowe iso mbenakne ra?

  6. Hallo Bram,
    walah ternyata kamu pake acara sakit segala tho??
    Tapi untung lho masih kita masih dikasih hidup sampe sekarang, he..he..
    Makanya Bram kita harus cepet2 tobat & menjauhi segala dosa biar nggak tertimpa bencana, Amiiinnn. Kalau ketemu Arin lagi tolong salam untuk dia ya, makasih.

  7. “Arin ada urusan bisnis dengan perusahaannya”

    Kayaknya keren, padahal cuma briefing di perusahaan tempat saya kerja (bukan perusahaan saya). Hehehe…

    Mbok avatar2nya diganti… Agak aneh, deh.

  8. @tri : iya ee.. saya sudah tobat kok tri.. sudah g jadi distributor lagi, cuman jadi penikmat, hahahaha

    @arin : itu kan bisa dibilang business trip, sayang, hehehehe

  9. walah blog opo iqi… koq akeh boso londo ne… he3…

    aq pengen moco we kudu sangu kamus je… mbok dibuat bilingual om…
    he3…

    maklum saya kan priyayi…
    he3…

    btw…
    sukses selalu…
    bsok saya akan menyusul…
    ke jakarta..
    jadi aparat…eh ora ding..
    ha3….

  10. aku punya referensi rumah sakit yang iklannya gini…
    “kata nenek, di sini sakit pun bisa tersenyum”
    kamu ke sana aja…
    soalnya itu panti jompo…

  11. @aphip : ki mulai tak tulis nang boso indon kok, btw kapan kowe dadi gubernur DKI? aku diciprati proyek ya mengko, wkwkwk

    @wib : wah, soyo ra mari malah, lha dokter e ditakoni cuman senyam senyum wae

    @k1d : Masalahe g boleh karo manajer e jhe, bisa dipecat aku nanti, wkwkwk

    @hanna : ngko sikit han,, nunggu aku permanen, meh njaluk opo tak tukokke wis, sementara selama training prihatin sikik, kekekeke

  12. wahyono() : masi doong, makanya saiya tulis dalam bahasa indon, hehehe

    megan() : tapi kan g pake rumput sintetis n njegal2 kanca dhewe nek meh maen, kekekeke

    kudzi() : iya ee kudz, siyal kok..

  13. @awik : Yoi wik, siyap…
    @hanna : udah tu han, udah ada yang baru, hehehehe
    @punk : lha piye maneh jal.. kowe yo cupu. hahahaha
    @chiell : Turun dong, hahahahhaa
    @tantos : Dudu tos, kuwi AK-47, mbok ya dibedakan toh….

  14. hmmm…

    kenapa nama pemilik blog ini begitu familiar dikepala saya yach, apa anda dulu pernah mbaca blog saya di WP yang lama???…

    Atau saya pernah jadi pembaca di blog ini, cuma udha lupa karena layoutnya ganti???

    Anyway, nice blog, rada menye2 dikit untuk ukuran laki2, tapi sutralahhh… yang penting khan menulis itu menyengkan buat anda, saya juga hehehehe… :P

    salam hangat,
    Neng Silly

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>